Kimia Anorganik

Written by 
Rate this item
(2 votes)

Kimia Anorganik adalah studi tentang sifat-sifat, struktur, sintesis dan reaksi senyawa dari unsur-unsur yang ada pada tabel periodik. Bidang ini mencakup semua senyawa kimia kecuali senyawa organik berbasis karbon yang biasanya mengandung ikatan C-H. Ketika mempelajari senyawa anorganik, kita sering menemukan bagian-bagian dari bidang ilmu lain seperti kimia organik, kimia fisika, biokimia dan kimia analitik. Sebagai contoh, pembahasan yang terkait dengan kimia organik adalah senyawa organologam yang merupakan perpaduan unsur logam anorganik dengan senyawa organik. Bidang ilmu ini membahas mengenai 1) kimia koordinasi yang berfokus pada senyawa kompleks dengan ion pusat logam transisi, 2) senyawa bioanorganik yang memiliki peran dalam metabolisme sistem hidup dan 3) senyawa zat padat dengan mempelajari struktur kristal dan sifat-sifat khusus yang dimilikinya. Dilihat dari segi aplikasinya maka kimia anorganik memiliki peran yang sangat penting dalam perkembangan ilmu material yang membahas tentang material logam, keramik, polimer dan komposit. Material ini bisa diaplikasi pada nanoteknologi sebagai bahan perangkat sensor, pembangkit listrik (fuel cell, sel surya, termoelektrik), penyimpan data, katalis dan pengganti tulang.

Dosen Bidang Kimia Anorganik;

  1. Prof. Novesar Jamarun
  2. Prof. Syukri Arif
  3. Prof. Yetria Rilda
  4. Dr. Rahmayeni
  5. Dr. Upita Septiani
  6. Dr. Zulhadjri.
  7. Dr. rer. Nat Syukri.
  8. Dr. Eng. Yulia Eka Putri.
  9. Dr. Diana Vanda Wellia
  10. Admi, M.Si.
Read 24623 times
More in this category: « Biokimia Kimia Analitik »